Lewat USG Dokter Mengetahui Hal Ghaib Di Rahim?

14W-16Dalam sebuat Ayat, dinyatakan bahwa Hanya Allah yang mengetahu hal gaib. Salah satunya hal ghaib dalam rahim. Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ اللهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَافِي اْلأَرْحَامِ وَمَاتَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَاتَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

”Sesungguhnya Allah, Hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari Kiamat;dan Dia-lah yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Luqman 31: 34)

Dari Abdullah bin ‘Umar radhyallahu ‘anhuma, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَفَاتِحُ الْغَيْبِ خَمْسٌ لاَ يَعْلَمُهُنَّ إِلاَّ اللهُ: لاَ يَعْلَمُ أَحَدٌ مَا فِي غَدٍ إِلاَّ اللهُ، وَلاَ يَعْلَمُ أَحَدٌ مَا يَكُونُ فِي اْلأَرْحَامِ إِلاَّ اللهُ، وَلاَ تَعْلَمُ نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا، وَلاَ تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِلاَّ اللهُ، وَلاَ يَعْلَمُ مَتَى يَأْتِي الْمَطَرُ إِلاَّ اللهُ، وَلاَ يَعْلَمُ مَتَى تَقُومُ السَّاعَةُ إِلاَّ اللهُ

“Kunci-kunci perkara ghaib itu ada lima dan tidak ada yang mengetahuinya melainkan Allah: Tidak ada yang mengetahui apa yang terjadi besok kecuali Allah; tidak ada seorangpun yang mengetahui apa yang ada di dalam rahim kecuali Allah; tidak ada satu jiwapun mengetahui apa yang akan diperbuatnya besok; tidak mengetahui di negeri mana (seseorang) meninggal kecuali Allah; tidak ada yang mengetahui kapan turunnya hujan melainkan Allah; dan tidak ada seorangpun yang mengetahui kapan terjadinya hari kiamat kecuali Allah.”[1]

Bagaimana dengan di zaman ini bahwa dokter bisa mengetahui keadaan di rahim, mengetahui jenis kelamin dan keadaan janin di dalam rahim?

Maka dokter  tidak bisa dikatakan mengetahui hal yang gaib, dengan beberapa alasan:

1.USG adalah alat untuk melihat dengan batuan pencitraan, maka disamakan dengan orang yang membelah perut kemudian melihat keadaannya.

2.Terkadang tebakan bisa salah, diprediksi jenis kelamin wanita ternyata yang keluar laki-laki

Syaikh prof. Abdullah Al-Jibrin rahimahullah berkata,

، وإنما يستعملون الأشعة والكشوفات والتحليلات، وبعد تلك العمليات والتجارب يخبرون بنوعية الجنين، وذلك يحصل عن التحاليل في المختبرات، وقد يخطئون في القول، فليس علمهم عن نظر وتفكير، وإنما هو بمنزلة ما لو شق بطن المرأة واطلع على نوع الجنين، فلا ينافي ما أخبر الله تعالى أنه المنفرد بعلم ما في الأرحام، والله أعلم

“Para dokter  menggunakan USG (pencitraan) dan pemeriksaan yang lain. Setelah melakukan hal ini maka mereka bisa memberikan informasi mengenai jenis kelamin janin. Terkadang mereka juga bisa salah menebak. (kemampuan menebak) bukanlah karena ilmu dan pemikiran mereka saja tetapi (bantuan alat USG) disamakan keadaannya dengan seandainya perut wanita dibelah kemudian ia melihat jenis kelamin janin. Maka tidak bertentangan dengan apa yang Allah beritakan bahwa hanya Ia-lah yang mengetahui apa yang ada di rahim.”[2]

3.Hal gaib di janin, bukan sekedar masalah jenis kelamin dan bentuk fisik janin saja, akan tetapi mengenai segala hal, nasibnya, rezekinya, kematiannya dan lain-lain sebagaimana di hadits.

عَنْ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قالَ: حَدَّثَنَا رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وهُوَ الصَّادِقُ الْمَصْدُوْقُ: إنَّ أَحَدَكُم يُجْمَعُ خلقُهُ فِيْ بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا نُطْفَةً، ثُمَّ يَكُوْنُ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ يَكُوْنُ مُضْغَةً مِثلَ ذَلِكَ، ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ الْمَلَكُ فيَنْفُخُ فِيْهِ الرُّوْحَ، وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ، وَأَجَلِهِ، وَعَمَلِهِ، وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ،

Dari Abu ‘Abdir-Rahman ‘Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menuturkan kepada kami, dan beliau adalah ash-Shadiqul Mashduq (orang yang benar lagi dibenarkan perkataannya), beliau bersabda,”Sesungguhnya seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya dalam perut ibunya selama 40 hari dalam bentuk nuthfah (bersatunya sperma dengan ovum), kemudian menjadi ‘alaqah (segumpal darah) seperti itu pula. Kemudian menjadi mudhghah (segumpal daging) seperti itu pula. Kemudian seorang Malaikat diutus kepadanya untuk meniupkan ruh di dalamnya, dan diperintahkan untuk menulis empat hal, yaitu menuliskan rizkinya, ajalnya, amalnya, dan celaka atau bahagianya.”[3]

4.maksud rahim di sini adalah rahim semua mahluk termasuk binatang dan mereka yang mempunyai rahim. Karena lafadz “arham” (أرحام) yang disebutkan bersifat umum tidak hanya pada manusia saja. Maka apakah dokter tahu semua ini?

Kesimpulannya jelas, hanya Allah yang mengetahui hal ghaib dan terkadang Allah beritahukan kepada hamba-Nya yang dirdhai semisal para nabi.

Allah berfirman,

قُلْ لاَ يَعْلَمُ مَنْ فِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ الْغَيْبَ إِلاَّ اللَّهُ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ


“Katakan bahwa tidak ada seorangpun yang ada di langit dan di bumi mengetahui perkara ghaib selain Allah dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.”
(An-Naml: 65)

@pogung Lor-jogja, 21 Jumadis Tsani 1434 H

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen

Sumber Artikel www.muslimafiyah.com

Catatan kaki:


[1] HR. Al-Bukhari no. 992, 4351, 4420, 4500, 6944 dan Ahmad, 2/52

[3]  Diriwayatkan oleh al Bukhari dan Muslim

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: